Monday, June 30, 2014

Teman SD-ku

Foto: Diambil dari sebuah situs di internet

Karya: Yohanes Manhitu

Untuk mereka yang putus sekolah

Siang itu kujumpai dia
ketika kusinggah di ibu kota.
Siang itu hati kami gempita,
karena kembali berjumpa.
Seketika bibir bergerak lincah,
cerita dan tawa pun mengalir riang.

Dia lelaki, sebaya denganku.
Dia teman kelas satu di SD-ku.
Di jenjang SD, bahteranya kandas.
Di tahap ini, dia tinggalkan rel:
rel panjang ke arah sebaris gelar.
Kukira itu bukan kata hatinya.

Kini dia di hadapanku.
Hitam-putih terbentang mudah.
Onak-duri terpampang sudah.
Tetesan hitam penyesalan hadir pula.
Semuanya kutuang dalam rasa,
lalu kuolah dalam benakku.

Wahai, kawan SD-ku!
Di matamu kutatap bayangan sesal.
Dari tuturmu, kutangkap nada minder.
Mestinya kaujauhkan nada itu, kawan.
Bukankah di mata-Nya kita secawan?
Kiramu gelarku kunci gerbang kayangan?

Jatiwaringin-Jakarta Timur
21 April 2003

No comments: