Saturday, February 28, 2015

Maestro Robson Miguel


Robson Miguel (Vitória, Espírito Santo, 28 Agustus 1959) adalah seorang maestro gitar Brasil, dipandang sebagai virtuoso yang tiada tara di Negeri Samba pada saat ini. Silakan nonton sebuah videonya di https://www.youtube.com/watch?v=F3vpqnWaY6A.

"Mengubah" vs. "merubah"


Tabik! Apabila ditinjau dari kata dasarnya, "mengubah" merupakan turunan dari kata "ubah", sedangkan kata "merubah", secara salah kaprah, dikira berasal dari "ubah", padahal lebih cocok kalau dari kata "rubah" (sejenis binatang). Jadi, kalau mau konsisten dan bernada humor, seharusnya "merubah" berarti menjadi rubah (bahasa Inggris: to be a fox). Mau? (Yohanes Manhitu, Yogyakarta, 23 Februari 2015)

Nyong Fehuk deng Ama Dukun


Satu hari bagitu te, Nyong Fehuk pi dukun di satu kampung. Sampe di sana, dia omong deng muka puruk di dukun. "Ini harim talalu makaditi deng beta, Ama. Kira-kira dia-pung cara karmana é biar-ko talapas." Tarús, itu dukun bale tanya dia bae-bae, model ke polisi ada korek info. "Itu hari Bu lem dia pake apa, lem lokal ko lem impor?" Dengar dukun pung omong ju, Nyong Fehuk bingung. "Beta sonde lem pake apa-apa, Ama," Nyong Fehuk balas. Na, Ama Dukun omong lai palán-palán sa bilang, "Bagini á, Bu pulang pi rumah ko pikir bae-bae dolu, Bu su lem pake apa dan kira-kira Bu batúl-batúl mau ko dia talapas ko. Orang yang datang di sini tu biasa su siap deng informasi jalás dan keputusan su pasti. Kalo su beres, na datang lai é. Itu sa, Bu." Kaluar dari Ama Dukun pung rumah, Nyong Fehuk pikir sandiri ko heran-heran, ju omong dalam hati, "Tuheré! Ini bengkel sofa ko tampa praktek dukun? Heran sa!" (Yohanes Manhitu, Yogyakarta, 23 Februari 2015)

Hari su nae panggung


Ini pagi, beta tau, lu ju tau,
hari baru su nae panggung.
Ini sa'at, beta tau, lu ju tau,
mau nae, katóng tanggung
cape, saki; son bole galau.
Son bisa takuju langsung.


(Yohanes Manhitu, 2015)

Ukulele


Ah, ukulele! Alat musik petik pertama yang saya kenal dan bisa mainkan ketika di kelas tiga SD, sebelum menyentuh gitar di kelas lima SD. Ukulele, yang di Timor disebut "juk", dibawa oleh orang-orang Portugis ke Nusantara, dan identik dengan musik keroncong. Di Timor, dahulu orang-orang membuat "juk" sendiri dari pohon kapok hutan (Dawan: nekfui(j)). Buatan mereka bagus. Pada masa yang lebih awal, tubuh ukelele berasal dari sejenis labu lonjong. (Yohanes Manhitu, Yogyakarta, 1 Februari 2015)